Friday, 20 December 2013

tulisan untuk aku yang mahu hilangkan rasa penat hadapi dunia.

segala perit yang kau rasa
segala pedih bekas kau luka
segala sabar yang kau cuba usaha
segala penat yang kau buat buta

-- akan 'terbayar' jika dikembalikan kepada Tuhan.

 hidup ini terlalu sempit untuk kau nampak duka semata

sedangkan mawar yang berduri masih digilai ramai.
durinya bikin jari luka jika diambil dengan tidak berhati-hati dan penuh keghairahan.
namun bila kelopaknya dicium embun pagi --indahnya memukau dan memikat !

maka aku kira begitulah hidup.

dunia, jika diambil terlalu banyak dengan rasa tamak 
-- dunialah yang kau dapat beserta syarat binasa diakhirnya. 
namun masih ada yang mahu. 
menghairankan.

hidup ini sangat indah bila dipandang dengan kaca mata tarbiyyah.
kita jadi lebih kreatif. lebih mampu untuk sabar. dan lebih mematangkan.

cari falsafah hidup.
kau akan rasa hidup kau lebih bermakna dan terisi.

tahlil (baca : analisis) tindakan Tuhan yang membuat kita lebih reti syukur dan lebih reti sabar.
dan yang pasti kau reti ajar diri bahawa memang Tuhan itu lebih dari segalanya.

kerana Dia adalah sumber.

jika boleh diberi sedikit gambaran, Rabb itu berada di tengah-tengah. dan segalanya berpusing-pusing mengelilinginya. everything's related to Him. not even one single thing's missing. 

selamat memaknakan hidup.
selamat memaknakan syahadah.

kerana kita masih dalam perjalanan menuju Tuhan.


Saturday, 14 December 2013

You left so soon.

usai solat isyak, tiba-tiba rasa mahu baca Surah Yaasin.
niat di hati mahu sambung tilawah dari Surah An-Naml. tak jadi.

"che su tak pernah baca lagi Yaasin untuk adik Khaulah, kan ?"

lalu halaman Yaasin dibelek.
ada 'bekas' di situ. air mata kering.
kerana Khaulah yang pertama.

kali ini aku tak nak menangis lagi,
untuk Khaulah yang kedua.

tapi che su kau ini cengengnya terlampau.
baru saja selawat dimula sudah mula pipi berderau. hidung panas. mata banjir.

ah, basah lagi Yaasin.
walau cuba ditahan separuh mati.

mungkin, ini gara-gara menahan dengan terlalu lama.
aku belum menangis semenjak kematian Khaulah yang kedua.

bila Yaasin menjadi sebenar-benar Yaasin.
bila Al-Fatihah menjadi sebenar-benar Al-Fatihah.

banjir.

dan aku baru sedar saat menuliskan ini,
hari ini 14 Disember 2013.

sepurnama yang lalu,
Khaulah yang kedua lahir dan pergi.
setelah bermain-main sebentar dengan umminya.

hebat Allah.
baru masuk 6 bulan, tapi masih mampu untuk hidup barang sejam dua.
siap tidur dengan mulut terlopong lagi.
kelakar.

ah, banjir lagi !




You went so soon
so soon
You left so soon
so soon
I have to move on cause I know it's been too long
I've got to stop the tears
keep my faith and be strong
I'll try to take it all
even though it's so hard
I see you in my dreams and when I wake up you were gone.
gone so soon..



Monday, 9 December 2013

It's you, idiot.



Woi ! kau dah kenapa ?”

Kerusi di hadapan dihentak ketepi. Kelima-lima jari bersatu membuku. Bibir diketap kuat. Lelaki di hadapannya membisu. Tidak berkutik walau sedikit. Pasrah kalau dia bakal dibunuh sekalipun pada saat ini. 

“Aku minta maaf.”

“Maaf ? Huh. Kau ingat dengan maaf kau tu everything’s going to change ? kau ingat kaki aku akan okay balik and I can be a soccer player ?”

“I’m really sorry. I’m sorry to death.”

“Now you start pissing me off.” Letak kaca mata dibetulkan.

Lelaki tadi kembali diam. Menahan sakit yang sedang dirasa. Sakit yang mereka rasa. Nafsu amarah zaman gila membawa kepada penyesalan yang tak sudah. Impian kawan baik dikasi hancur. Remuk. Memori yang tragis.

“Let’s separate our own way, now. Just buat macam kau tak kenal aku. Aku tak kenal kau. Like we don’t know each other.”

“Sorry..”

“If you’re really sorry, then give up something important in your life. Just like what you did to mine !”

Bagpack dicapai dan dia keluar daripada kelas.




Loceng berbunyi menandakan waktu kelas tamat. Langkahnya menuju kepada lelaki yang sedang berdiri di hadapan pagar utama sekolah. 

Kehadirannya disedari. Lalu keluhan kasar keluar dari mulut lelaki itu.

“I’ll transfer to another school.”

“Jangan cakap benda yang paling important dalam hidup kau is this school ? Eh, tu benda kecil la. Don't you have something bigger ?” Lelaki itu gelak. Tak percaya.

“You’re hurting whenever I’m close to you. You remember the pain I gave to you whenever you see me. You feel uncomfortable with my sorry and with my presence. My mistake is too big and you’ll never be able to forgive me for that sin. So, I’m quitting.”


Gelak lelaki itu terhenti. Menanti sambungan bicara lelaki di hadapannya.

“The thing I just give up is not this school. It’s you, idiot.”

Lalu dia terus berlalu pergi. 



 ainumsolehah | Republik Besut
   09122013 | 01:26
   [SCHOOL -  SAA Version]

Friday, 6 December 2013

alah, usrah online dah cukup.

Dunia semakin maju.

Peradaban moderan ini sedikit sebanyak semakin melancarkan perjalanan dakwah, insyaAllah. Banyak benda perlu guna teknologi. gadget-gadget makin canggih. dan hampir semua mampu rasa kenikmatan itu. termasuk aku. 

laptop, smartphone, televisyen, radio, dan kemudahan internet.

dan yang paling common untuk kita, para remaja khususnya adalah internet, laptop, dan smartphone. laman sosial pula bertambun. menarik kita untuk gunakan ciptaan itu untuk meluaskan penyebaran dakwah lantaran penggunaannya hanyalah di hujung jari.

kau ingat aku nak buat karangan tentang gadget dan teknologi ? 

 bukan. 

aku cuma mahu betulkan perspektif beberapa pihak yang mungkin fikir hidup ini terlalu mudah. aku sendiri, kadang-kadang.

sekarang kita boleh lihat, usrah boleh dijalankan secara online. tazkirah melalui tweet dan status yang dipost di facebook. dan gambar-gambar yang ditayang di instagram. bagus. usaha itu bagus. Allah pandang sekecil manapun usaha kita dalam dakwah.

cumanya..

yang kurang bagus bila kita fikir, semua hal "online" itu dah mencukupi. contoh si fulanah kata,

"aku dah join usrah online. jadi, rasanya kalau tak pergi usrah dekat luar tu tak ada masalah."

awak, lain sangat tau usrah dekat luar dengan usrah online. :)

 
USRAH
Untuk Semua Rasa Allah Hebat
 

kalau kita tak berpeluang untuk hadir ke usrah dekat luar itu lain cerita. mungkin tempat usrah diadakan jauh dan kita tak mampu untuk hadir. itu tak apa. tapi jangan sampai berfikiran "usrah online" dah cukup memadai.

kalau betul barangan online itu sudah cukup memadai, aku rasa segala majlis ilmu di masjid atau di mana-mana tak perlu ada pun. kan ?

belajar berguru itu nikmat.

"aku tengok youtube. video ustaz-ustaz. tu kira berguru la tu."

ya. tapi mungkin ada yang kita terlepas pandang. mungkin ada sampaian mereka yang kita salah fahamkan. mana tahu, kan ? 

aku lebih suka ambil semua benda itu sebagai application tambahan. bukan "keperluan asas" dalam dunia dakwah dan tarbiyyah. ambil, tapi bukan bergantung sepenuhnya kepadanya.

kerana apa.. takut juga ya, kalau-kalau kita fikir barangan online ini sudah memadai, padahal hakikatnya kita yang malas untuk keluar mencari ilmu sedangkan kita mampu untuk lakukannya. dan kita jadi sering beralasan.

tepuk dada tanya iman.

tak pernah ada salahnya untuk kita ambil masa untuk muhasabah.

muhasabah tak pernah payah. even kita banyak dosa sekalipun, hati kotor, itu lebih mampu untuk kita bermuhasabah. muhasabah hanya akan jadi susah apabila kita sudah rasa kita ini cukup baik dan tak terasa sedikit pun dengan peringatan yang diberi. hati-hati dengan tipudaya syaitan.

jadikan facebook, twitter, instagram, blog, dan usrah online itu sebagai tambahan amal kita. jangan sampai lupa apa yang lebuh aula. Ustaz Zaharuddin pun pernah cakap bahawa beliau tak begitu galakkan anak muda sekarang bertanya soal hukum melalui laman sosial semata. beliau mahu mereka keluar sendiri cari ilmu dan berguru. 

nah, nampak tak peri pentingnya keluar dari kepompong laman sosial yang menyempitkan fikiran kita tentang tolabul ilmi ini ? (itu depends fikiran sendirilah yang menyebabkan jadi sempit atau luas) manfaatkan laman sosial, tapi bukan sampai nak deny segala majlis ilmu di luar sana. kita berfikiran seperti itu, dan lebih parah lagi kita sebarkan pandangan kita yang kita rasa betul itu kepada orang lain.

macam junior aku tanya kepada aku pada minggu lalu yang membawa aku kepada menulis entry ini, katanya ada si fulanah ini cakap usrah online dah cukup. itu dia kata pakai rasa. siap sebarkan kefahaman itu kepada orang lain. itu yang bahaya. bila datang bab agama tak boleh sedap-sedap pakai rasa, mbak.

"Allah tidak akan memenangkan kecuali hamba-hambaNya yang memiliki kemauan yang kuat, tekad yang jujur yang mampu memenangkan pertarungan nafsu dirinya karena taat kepada Allah. Barulah Allah akan memberi pertolongan kepada mereka." [hal. 82]

Secebis kata-kata yang diambil dari buku yang sedang dibaca, Memperbarui Komitmen Dakwah atau judul asalnya, Madza Ya'ni Intimaa'i lid-Dakwah karya Muhammad Abduh.

masa lapang sangat memedihkan tahu ? 
untuk aku. sebab tu kena banyak baca buku. dan memang sekarang masanya untuk aku tajdid kembali komitmen aku terhadap dakwah.


USRAH
Sumber kekuatan gerakan Islam


kita harus tahu diri.
banyak masanya kita lalai dengan segala application ini.

walaupun kita dabik dada kata ini semua dakwah. tapi dakwah, macam sudah terlampau gilakan dunia. sebabnya, kalau tak ada internet macam mati kutu. resah gelisah tak menentu. kan ? atau aku seorang yang rasa begitu ?

kita selalu nak menangkan niat kita sendiri. sebab tu payah nak terima nasihat. rasa niat betul gaya 'confirm apa yang aku buat ni memang Allah redha punya'. astaghfirullahal'adzhim.

pernah suatu hari, Salman Al-Farisi menangis. sahabat bertanya kenapa. kata Salman, "aku sudah berjanji dengan Rasulullah untuk ambil sedikit sahaja isi dunia ini, tapi rasanya aku sudah terambil banyak."

Allahuakbar.

Itu sahabat.
kita ?

Berlagak jiwa malaikat.


Islah nafsaka, wad'u ghairak.
Perbaiki dirimu dan serulah kepada orang lain.


Mari, 
tajdid diri.
sama-sama.
Jom ?

*hulur tangan*


Saturday, 30 November 2013

What tears do you hold back ?

hidup kalau tak kenal Tuhan,
apa saja masalah yang datang
boleh rasa macam  nak mati saja.


macam dulu,
tak suka manusia ni dan manusia tu.
rasa macam kena didiskriminasikan.
hampir-hampir saja gunting tikam salur darah.

macam dulu,
dapat markah rendah dalam exam.
mujur ingat Tuhan dan minta doa.
tapi doa biar mati saja sekarang.

macam dulu,
hidup tak tentu arah.
tak faham perjalanan.
fikir-fikir nak terjun bangunan.

kau baca mungkin kau nak gelak.
mungkin kau geleng kepala.
tapi kau tak rasa.
jangan kata kau faham.
sebab kau tak rasa.



What has Allah taught me.. 
what did He give me in order to turn me out like what I am now.. 
What did He saw in me so He then chose me..


I know I'm still a bad girl.

I break Your law when I went crazy.
I commit sin right before Your eyes.

hm.


why You're so loving ?


and why I'm crying right now ?






I won't give up.

I have to be strong.
Yes, that's it.
All I need is just to be strong.






You'll guide my step, right ?

You're watching me, right ?






#CHAMPAK Edisi Pertama


Atas nama dan kasih Tuhan
berkat doa kalian 
mempersembahkan;

ZINE berjudul "Champak"

projek sulung akhawat yang berjiwa seni. bertitik tolak daripada sebuah angan-angan menghasilkan buku, beserta kesungguhan, alhamdulillah karya telah selamat terkumpul, bersatu.

Zine ini insyaAllah akan dikeluarkan pada 30 November 2013 -- 
HARI INI !

Alhamdulillah thumma alhamdulillah 


CHAMPAK ;
-- Himpunan puisi dan prosa.
-- 13 Penulis.
-- 54 karya.

mampu milik, hanya RM 5. 
anda boleh dapatkan "by hand" dengan penulis. 
sesiapa yang berminat, boleh PM kami. 
CLICK HERE :D

Nah,
Ini tulisan untuk anda 




Friday, 29 November 2013

Belajar sejarah lagi best dari Shakespeare.

malam ini aku dirasuk mood serius. mungkin selepas tonton video tentang Muhammad bin Murad. aku jadi gila. betapa Allah telah mebolak-balikkan hati aku untuk rasa ini.

setelah permohonan aku untuk TESL ditolak tanpa belas kasihan, aku terus nampak KIPSAS. sebabnya kakak-kakak aku semua belajar di sana. apply Diploma Media Islam. dapat. tapi nak tukar. Syariah and Law (SUU) macam cun. tapi aku ni bukan kepala hafal akta. belajar Sejarah bab yang nak ingat enakmen segala benda tu memang aku angkat tangan awal-awal. nak pilih Bahasa Arab dan Tamadun Islam (BATI) ? eii.. rasa tak sanggup. dah la tak ada basic langsung. aku ni secular-based. payah. tambah lagi bila Kak Long cerita fasal Ustazah Azlina. mana gua tak seram.

Mira tolak aku masuk BATI. Kak Long tolak aku masuk SUU. semua tak nak satu jabatan dengan aku. tanya abang ipar. dia jawab,

"pilih BATI la. Bahasa Arab, asas segala ilmu."

aku istikharah. memang putus betul-betul mana-mana yang Allah kasi cenderung, I'll follow-lah. dan jawapannya, Bahasa Arab dan Tamadun Islam.

kenapa Allah pilih yang tu untuk aku, ya ? :)





Belajar sejarah ni buat aku kenal realiti manusia. bila baca buku-buku sejarah, kadang-kadang rasa macam shock. aku memang lambat kalau baca buku sejarah. sebab kena ulang banyak kali baris-baris ayat. untuk faham biar hadam. sebab baca bukan sebab nak habis silibus semata. bukan nak mumtaz imtihan semata. bukan nak kumpul carry mark semata. all those things tu aku kira sebagai catalyst untuk aku dapat ilmu yang sepatutnya aku dapat. tak ke penat baca buku tebal-tebal, tak tidur malam tapi bila orang tanya balik dah tak ingat. sebab dah hambur semua dalam paper. last sekali dapat dekan. tak respect la macam tu. hm.

bila baca buku sejarah ni, kita lebih banyak berfikir. contoh macam aku baca buku Uthman bin Affan : Antara Kekhalifahan dan Pemerintahan karya Dr. Haekal. aku baca mereka. tentang bagaimana berlakunya "konflik dalaman" sewaktu pemilihan khalifah, antara Ali dan Uthman. otak aku bergerak laju.

"eh, kenapa macam ni ?"

"eh, kenapa macam tu ?"

sebab selama ni aku cuma didedahkan tentang hal-hal yang super-extreme-baik sahaja hingga kadang-kadang aku tak nampak khulafa' ar-rashidin ni sebagai manusia kerana mereka terlalu hebat ! jangan salah mengerti. bukan nak kata sekarang aku didedahkan dengan benda jahat. tapi kita boleh baca sisi manusiawi yang ada pada mereka. itulah hakikat realiti manusia. kita belajar. bagaimana 'kemanusiaan' mereka itu boleh kita teladani dan kita ambil iktibar. itu pentingnya tahu sejarah.

aku ingat waktu aku final sebulan lepas. waktu baca part Abu Bakr dan Umar, mata cuma tahan kantuk. tapi bila masuk part Utham, tegak mengalahkan askar wataniah. sebab aku rasa pada zaman Uthman-lah klimaks kepada segala-galanya. ceh ayat. memang menangis la baca kan. gila tak sedih. baca dan baca. hingga aku mampu untuk rasa betapa lembutnya Uthman, dan juga derita beliau.

Berakhirnya Uthman di tangan pemberontak. Ali naik sebagai khalifah. Perang Jamal (perang saudara yang pertama) berlaku yang melibatkan Aisyah dan Ali. setelah itu terjadi lagi Perang Siffin yang melibatkan Muawiyah bin Abu Sufyan dan Ali dan membawa kepada majlis tahkim. Muawiyah naik sebagai khalifah dengan sokongan Amru Al-As. aku boleh kata begini sahaja, Muawiyah memang real politician. Ali dibunuh oleh Abdul Rahman bin Muljam, arahan puak khawarij.

maka bermulalah kebangkitan Bani Umayyah di Damsyik. Muawiyah menyatukan seluruh masyarakat yang berpecah-belah. kecuali khawarij, of course. sebab tu aku kata Muawiyah ni memang two thumbs up la beliau punya kepolitikan. eh. 

dan antara faktor kejatuhan Dinasti Umayyah adalah kerana sikap terlalu taksub dengan bangsa arab saja terutama keturunan sendiri. hm. kita belajar untuk bab ni. jangan asobiyyah.

pemertintahan Bani Abbasiyyah bangkit di Baghdad. Abu Abbas al-Saffah, khalifah pertama. mereka nak tunjuk yang mereka paling layak mentadbir sebab mereka keturunan Rasulullah SAW. mereka tukar struktur pentadbiran. tak asobiyyah. siap bagi jawatan tinggi lagi untuk bangsa selain arab. masa ni 'bahagia' sikit kalau bab nak belajar. sebab banyak gila sumbangan-sumbangan yang menarik. awal-awal cerita dia tak sadis sangat. best la. tengah bahagia dengan Kota Baghdad yang dibina oleh Khalifah Abu Jaafar Al-Mansur. dia punya binaan... pergh ! memang bombastik la. Harun al-Rashid bina Baitul Hikmah, library ! Al-Makmun pula bina Universiti Nizamiyyah. memang banyak yang sangat kalau nak cakap bab sumbangan ni.

jangan bahagia lagi, aku lupa nak cerita tentang "The Mamluk". apakah itu ? Mamluk ini adalah tentera ciptaan kerajaan Abbasiyyah yang terdiri dari bangsa Turki. kira memang tip top la tentera ni jaga daulah. tapi, lama-kelamaan kuasa khalifah makin kurang. apa-apa nak buat kena ikut nasihat penasihat yang terdiri dari bangsa turki. then lama-lama.. bushhh ! habis. mamluk take over. sebab pengaruh turki yang makin kuat ni yang menyebabkan penduduk tak puas hati so, wujudlah kerajaan-kerajaan kecil. kira macam nak lari dari pemerintahan pusat la, so mereka buat kerajaan sendiri. antara kerajaan kecil yang wujud adalah kerajaan Fatimiyyah, kerajaan Umayyah di Andalus yang diasaskan oleh Abdul Rahman al-Dakhil, dan kerajaan Bani Buwaiyh.

ni tak cerita lagi bab tentera Mongol yang datang serang. Gengis Khas yang ketuai kebangkitan tentera Mongol tapi lepas meninggal dunia, anaknya take over. yang datang serang Baghdad ni Hulagu Khan, cucu kepada Gengis Khan. memang sadis yang sangatlah part akhir ni. nangis weh. mereka bakar penempatan. bunuh. campak buku-buku ke dalam laut. Khalifah Al-Mu'tasim, khalifah last ni pun dihukum bunuh. maka berakhirlah pemerintahan Abbasiyyah pada 1258M.

masuk bab Turki Uthmaniyyah..
yang ni kena tunggu sebab sem ni aku akan belajar ! nampak tak ke'excited'an di situ ? gila tak excited. nak kenal jugak siapa Sulaiman al-Qanuni. dengar cerita kak long macam best je. ustazah Norahida cakap "ni subjek paling killer la. sebab subjek banyak silibus dan agak bosan. tapi jangan bimbang, saya dah download banyak video. kita belajar dengan tengok video je." ha.. tak ke manis ustazah belajar macam tu ? lepas ni tak jumpa mana yang bahagia. bila masuk bab turki uthmaniyyah.. perang perang perang.



tolonglah tengok video ni. tolonglah. tak rugi pun masa kau. kalau tak faham, kamus ada.


macam air je airmata turun tengok video ni. sampai si yuni pelik tengok aku masa tu. Allahu.. patutlah ni'mal amir. patutlah ni'mal jaisy. eh kalau fikir secara logik, siapa nak ikut sangat arahan "gila" macam nak alihkan kapal segala tu. hey, it's totally out of mind ! tapi nampaklah kat situ, wala' pada pemimpin. aku belajar lagi untuk bab ni. memang tak boleh nak cakap apa la. 

part Hasan Ulubate pacak bendera dengan panah-panah yang dihunus tu.. Allahuakbar.. lagi la berderai airmata ni. muzik pulak bapak best. dulu tengok video Al-Fateh confirm semangat gila. tapi sekarang dah lain, sebab aku tengok dengan 'ilmu yang ada sekarang', yang sikit ni.. buat aku faham flow cerita dia. sebab tu mudah je menangis.  Muawiyah punyalah idamkan Constantinople ni, tapi tak dapat. 

true enough la bila abang aku kata, semangat saja tanpa ilmu, tak guna. tak ada yang nak pandang.

belajar sejarah is so wonderful. no wonder Ahmad Ammar sanggup pergi Turki semata-mata nak belajar pasal sejarah. trust me, history is not as boring as you think. yang jadi boring tu mungkin sebab kita tak pandai nak hargai ilmu. sebab hati payah nak terima. macam Ustazah Norillah tampar aku dengan ayat dia hari tu.

"ustazah, kenapa senior cakap Tahlil Nusus ni susah ?"

"sebab gelap hati semua."

Aku pun automatik "gedebab". ustazah gelak.


"sejarah bukan sekadar hafal tarikh. tetapi bukan juga sampai tiada tarikh yang perlu dihafal." 
- Ustaz Hasrizal

"Untuk mengajak anak muda minat sejarah, mereka mesti dididik menjadi manusia pencari kebenaran, walaupun hanya sebesar guli di dalam gudang." 
- Ustaz Hasrizal


Jadi, adakah setelah kau baca ini, masih ada rasa tak suka dengan sejarah ? 

oh, kau tak baca rupanya. 

tak apa. aku tunggu sampai kau mampu untuk baca. bukan apa, aku nak kau rasa nikmat yang aku sedang rasa.
-- nikmat mempelajari ilmu tamadun.



Thursday, 28 November 2013

Babai Semester 3 !


Program "We Care 4 Egypt" anjuran AMAN's Club dengan kerjasama MPP KIPSAS, GPMS, dan PERKIM.



Sehari bersama penulis - Fatimah Syarha Mohd Noordin anjuran Perpustakaan KIPSAS.




BATI BOMBASTIK



Program Jaulah Arabiyyah di SMK Ahmad, Pekan.
well.. aku kan #DutaKIPSAS



Iftar Jama'ie Jabatan Bahasa Arab



Haflah Eid Jabatan Bahasa Arab di Hotel Grand Contiental.


UNIC di KIPSAS sempena karnival konvokesyen.




Majlis Penyampaian Anugerah Dekan



Qasidah muslimat. eh, bukan aku. aku tengok je. hahah



Seminar Memperkasa Akidah Siri 1 :
Fahaman Syiah dan Bahayanya Terhadap Umat Islam
anjuran Jabatan Dakwah


Wednesday, 27 November 2013

#Champak









terima kasih untuk doa dan sokongan kak Abi ! moga Allah kasih.
tulisan kak Abi juga tidak kurang hebatnya !


Ini adalah hasil Champakan daripada 13 akhawat ;


atas nama dan kasih Tuhan,
mempersembahkan zine sulung kami ;

CHAMPAK


ini cerita untuk mereka yang sudi.

pinjam kata kak Fyumie
"what's in here, it's not a masterpiece. It just a piece of me. and pieces from Him to me."

tunggukan kemunculannya di gerai tepi jalan. tak mungkin akan jumpa di MPH. eheh.
mohon doanya semoga urusan kami untuk ummah dipermudahkan.

semoga Allah redha.
:)


Monday, 25 November 2013

Alkisah Aloyah, Marjina, dan Sigaraga.

aku ada satu cerita. tentang Aloyah, Marjina, dan Sigaraga.


Marjina ialah sahabat aku. sahabat baik dan rapat. kami kenal di bangku sekolah rendah lagi. Sigaraga, juga teman kami semenjak sekolah rendah. tapi tak adalah rapat sangat sebab dia lelaki dan dia agak pasif. pada waktu itulah. tak adalah pasif sangat. 

nak dijadikan cerita, si Sigaraga ni suka Marjina. ramai juga peminat Marjina kau tahu. aku pun. ahah. well.. jahiliyyah girl memang ramai peminat T__T 
dan si Marjina ni biasa-biasa sahaja. tak adalah layan sangat si Sigaraga tu. nampak macam psiko saja kadang-kadang. jahat mulut aku. mengata kawan sendiri.

dan bila kami di sekolah menengah, suka itu makin bercambah mungkin. aku pula sekelas dengan Sigaraga, jadinya kami rapat. memandangkan aku ini kawan baik dengan Marjina, Sigaraga minta aku tolong 'kenen-kenen' si Marjina. apa yang aku fikir waktu itu, "nak lagi ke ? setia sangat kau." 

rapat memang rapat sungguh aku dengan Sigaraga. hingga kadang-kadang Marjina geram kerana aku seperti lebihkan Sigaraga. oh, waktu itu Marjina sudah mula suka Sigaraga. mungkin kerana aku yang asyik promote. tapi Marjina ni spesies kepala batu. ego melangit. si Sigaraga pula malu tahap kucing nak mengorat kucing jiran. dengan aku sekali pening. mereka tahu mereka sama-sama suka walau tak pernah ucap sebarang kata.

dan begitu waktu berlalu, aku dapat hidu sesuatu.
-- kehadiran Aloyah.

yang juga sahabat aku, kenalan kepada sahabat aku. jadi aku pun bersahabat juga dengannya. ah.

cuma yang aneh --
apa kaitannya si Aloyah ini dengan Sigaraga ? aku lihat mereka jalan sama-sama. eh, bila kenal ?

aku tanya sahabat aku si Ghasidah, kawan Aloyah, bagaimana mereka kenal namun yang dijawab cuma ;
-- mesej. 


eh. kenapa suka-suka begitu ? kan Ghasidah tahu Sigaraga dengan Marjina walaupun tak official. satu sekolah tahu itu. tapi kenapa ? aku kebengongan.

serius, waktu ini aku geram. kenapa Aloyah mesti begitu ? kenapa Sigaraga mesti begini ?


dipendekkan cerita, akhirnya si Marjina tahu fasal mereka walaupun aku cuba sembunyikan. eh, aku cuma tak mahu kau terluka dan aku.. aku masih mahu percaya bahawa Sigaraga itu bukan lelaki buaya !

perang besar yang pertama berlaku.

tambah tragis kisah ini bila si Aloyah pindah ke sekolah kami. mungkin kerana mahu dekat dengan Sigaraga. tapi dia tak menduga pengakhirannya begini.

Marjina - orang yang berpengaruh di sekolah. ramai geng. maka mulalah ;

perang besar yang kedua.

Aloyah disakiti. Aloyah dicaci maki. Aloyah dimenyampahi. di mata orang Aloyah itu tak lebih dari seorang perampas. dasar perempuan mengada-ngada. begitulah mata mereka. 

yang untung, aku sudah mula berhijrah saat itu. jadi, segala geram aku pada Aloyah hilang tersisa. aku jadi lebih lapang. siapa tak sakit hati ditipu begitu kan ? aku rasa macam orang bodoh angkara Sigaraga.

Marjina apatah lagi. dia rasa dimainkan.

cumanya, tak sepatutnya dia perlakukan Aloyah seteruk itu. aku cuba juga dekati Aloyah, minta dia cerita sakit yang dia rasa. dan memang bagi aku apa yang dia rasa itu menyakitkan. semua memandang dia serong. hingga Ghasidah, sahabat baik aku sendiri orang mula tak gemar kerana dia itu saudaranya Aloyah.

kalau dulu aku sakit hati. nak kata ini salah Marjina ? dia mangsa juga. nak kata salah Aloyah ? dia juga mungkin mangsa. yang aku geram itu Sigaraga ! kenapa dia tipu kami berdua ? kenapa ada perempuan lain di belakang sedangkan di depan mengucap cinta dan suka. ah, cinta monyet. tapi akhirnya aku pilih untuk salahkan aku sendiri. biarlah. mungkin ini cuma ujian buat kami.

kerana itu aku terperangkap. 

Marjina kawan baik aku.
Aloyah juga kawan aku walaupun baru kenal.
Dua-dua harus aku tolong.
Sigaraga ? ah lantak kaulah !

akhirnya, Aloyah tinggalkan sekolah kami. tak tahan dengan segala sakit yang dia hadapi. aku cuma mampu pandang. tak tahu mahu buat apa. 


dua tahun berlalu..


Marjina telah disentuh tarbiyah. dan dia tahu apa yang dia lakukan pada Aloyah itu salah. dia mahu minta maaf pada Aloyah. dan pada Sigaraga juga. dan dia minta maaf..

namun Aloyah tak mampu untuk terima. ngeri aku baca kata-kata sakit hati yang lahir dari jiwa Aloyah. ngeri. bahana mulut. bikin orang sakit hati. begitu juga untuk Aloyah. sakit hingga tak mampu untuk memaafkan Marjina. sebab tu watch your words !

Marjina makin dikambus penyesalan dan rasa bersalah. dia kehilangan kata dalam menghadapi kekerasan hati Aloyah yang berpunca gara-gara dia. egonya mencair tapi masih tak mampu membasahkan hati Aloyah. 

aku bukan mahu menyokong Aloyah dan Sigaraga. maksud aku, dalam perhubungan mereka. cuma, setakat ini cukup aku tahu bahawa mereka bukan suka-suka semata. sudah bertahun-tahun hubungan itu. semoga sampai ke alam pernikahan.

dan hari ini aku terima mesej dari Aloyah. dia cerita tentang sakit yang dia rasa sekarang. dia sudah mula berubah katanya. aku rasa mahu menangis baca. hm. dan si Sigaraga juga kata mahu makin dekat dengan Pencipta. mereka saling mengajak diri masing-masing ke arah Tuhan.

.......

ni yang aku nak cerita sebenarnya.

kau tak boleh expect untuk aku kata, "korang kena break-up. couple tu haram." kan ?

orang baru nak jumpa Tuhan. 
dan aku dah bagi apa yang diorang tak suka untuk dengar.

changes need process.

aku masih boleh sabar kalau untuk orang yang belum faham, yang masih mencari faham tentang hal ini. yang aku tak boleh sabar apabila orang yang dah faham tapi buat-buat tak faham, yang dabik dada kata dia itu da'ie, yang sibuk mengutuk remaja rosak, sibuk duk berana-enti dengan ajnabi yang diberi nama tunang.  

itu yang aku tak sabar.
sebab itu boleh jadi aku sendiri.

aku cuma pesan kepada Aloyah begini,

"kalau kau cari Tuhan, cinta Dia kau dapat. cinta dia pun kau dapat."

ah, tolonglah. ayat ini tidak senipis yang kau kira. biarlah dia tak faham lagi maksud yang aku cuba sampaikan. tapi semoga nanti dia mampu untuk hadam.

kan Hlovate ada sebut dalam Versus, baik ni macam domino effect. 

kalau dia cari Tuhan, automatik dia akan jumpa cabang-cabang cinta Tuhan. dia akan jumpa nanti pengertian ikhtilat. dia akan tahu nanti tidak ada hubungan antara lelaki dan perempuan melainkan nikah. dia akan tahu nanti.

dan nanti bila dia jumpa, dia mungkin akan jadi lebih baik dari aku yang kononnya "lebih lama berhijrah" dari dia. dia mungkin lebih baik dari kau yang sekarang sedang hitamkan hatimu dengan berburuk sangka ! 

kerana aku terlalu yakin, rencana Tuhan itu hebatnya luar biasa. kita manusia terlalu kerdil untuk menduga tindakan Tuhan.

dan sekarang dia sedang melalui fasa yang paling aku rindu. fasa pertama dalam tarbiyah. menangis teresak-esak di depan Tuhan, yang mungkin sekarang air mata kita telah kering untuk itu akibat banyaknya noda dosa. naudzubillahi min dzalik.



jangan sibuk mengata.
kau tak rasa.

hulur tangan dan tolong pimpin.
payah sangatkah ?




Ya Allah,
Engkau bikin aku malu hari ini.

Kuatkan dia.
Kuatkan dia yang dia cinta.

Permudahkan jalan mereka dalam menemui-Mu.

ameen.


Sunday, 24 November 2013

Semoga Allah redha.


apa itu zine ? baca sini :)


bila tengok segala champakan kami yang dah dicompilekan, rasa macam.. entah.

aku jadi mahu tersenyum.

kerana apa ?


aku sedang 'bernafas' bersama sosok-sosok yang aku kagumi.
yang dulu aku cuma mampu intai dari jauh.
yang dulu aku cuma tahu menangis tersentuh setiap kali baca mereka.
sekarang pun masih - menangis.

indah caturan-Mu itu - terlalu.


sedang menghadami hakikat bahawa kami sedang berjalan, 
seiring bersama.
sehati berdansakan tinta.

nikmat.
sungguh.

walaupun aku-lah yang punya langkah yang paling kecil.
walaupun aku-lah yang paling termengah-mengah mengejar dari belakang.

tapi aku rasa ada yang memimpin.
lalu aku mampu untuk jalan seiring.

terima kasih kakak-kakak semua.

kalian beri aku kepercayaan bahawa aku ini juga anggota perilaku pahala.
alhamdulillah binikmati Islam. binikmati tarbiyyah. binikmati ukhuwwah. 

semoga amal yang secebis ini tak akan pernah habis manfaatnya.


kalian yang membaca, mahu tolong doakan ?

Tuesday, 5 November 2013

Kita Hidup Untuk Agenda Allah!

"Apabila saya mengaku sebagai Muslim, saya mesti bekerja untuk Islam." 

- Fathi Yakan


"Berpersatuan adalah cabang amal jama'ie."

- Yusuf al-Qaradhawi


"One is a very small number to achieve greatness."

- John Kelvin Maxwell



dan Rasulullah SAW juga ada bersabda bahawa, 

"Tangan Allah itu adalah bersama orang yang berjemaah."


Allah SWT turut menyebut di dalam AlQuran (lupa ayat dan surah mana.. astaghfirullah), yang menceritakan tentang tolong menolong dalam kebajikan. jangan menolong dalam hal kemaksiatan.



konklusi ;

apabila kamu menolak persatuan, bererti kamu menolak kebajikan. apabila kamu menolak kebajikan, kau bersama kemaksiatan. itu kata Ustazah Norillah.


jadi, beri aku seribu sebab lagi.. kenapa aku harus tinggalkan jemaah ini.


ya, dakwah itu luas.
tapi jangan sampai lupa kepentingan hidup bekerja dalam jemaah. 

hidup nafsi-nafsi, tak sama.
jangan berlagak mampu hidup sendiri.
kerana kau tak akan mampu.

bukan semua orang terpilih untuk turut serta dalam jemaah.
itu yang harus kau ingat. 

pasak dalam diri. 
paku tepat ke dalam hati.


-- kerana kita hidup untuk agenda Allah.




macam bodoh. kalau dah tahu hakikat kebenaran akan sesuatu hal, tapi masih bertindak mahu meninggalkan.

tolong Tuhan, thabatkan kaki kami di jalan dakwah ini.
sungguh, betapa nikmat hidup sebagai pekerja-Mu walaupun kami seringkali lupa.



"mahu rasa penjara."

"kenapa ?"

"kerana tarbiyahnya luar biasa."



Allah. 
aku masih lagi dipenjara.
penjara jahiliyyah yang tak pernah sudah.