Friday, 14 July 2017

Tips istiqamah baca al-Mulk setiap malam


If you want some tips to recite al-Mulk every night before sleeping, I gladly will give you one.

disclaimer : i'm not as good as never-once-leave-alMulk but, yes am hardly trying to.



jadi, alkisahnya waktu mak (ibu mertua kakak sulung) berpindah ke sisi Allah, aku banyak termuhasabah. ya, ter. sebab bukan saja-saja nak duduk termenung atas sejadah sambil fikir dosa-dosa. tak, ia datang sendiri - waktu tu. mak meninggal hari Jumaat dengan sangat mudah. mak cuma demam, itu saja. dengan takdir anak sulungnya (abang ipar) memang sedia ada balik kampung (menetap di Kota Kinabalu). jadi, tidaklah kematian mak menyulitkan urusan anaknya untuk pulang ke Besut dengan segera. syukur. cuma anak bongsu mak saja ada di KL. tapi masih tak apa, masih dekat, masih direzekikan kesempatan waktu untuk jumpa mak masa dimandikan. dan aku pun kebetulan balik kampung dari kolej. aku masih di semester empat. 

perpindahan mak sangat memberi kesan pada aku. kami semua rapat. mak suka bercerita dan mak tempat bercerita. mak sangat nakal dan selalu dinakali aku. kalau kemana-mana yang perlukan tidur di hotel, aku yang jadi roommate mak. aku akan lompat-lompat atas katil hotel sambil mak ada di sebelah dan mak akan "holoh serupo abbas (cucu lima tahun) nih". dan favorite line mak pada aku adalah "tolol mung, anum" (kebiasaan ore kelate guna term bengong-tolol-gilo sebagai satu ekspresi mesra). yang tolol inilah yang buat mak terhibur. aku sudah sering sekali ditololi dibengongi oleh sesiapa saja, kurang pasti kenapa tsk.


mana tips al-Mulk ni?

maaflah, kalau dah menulis memang jadi nak merepek lebih-lebih. okay, back to the point. jadi, lepas kematian mak, I was inspired. I was inspired by her perfect shut down (آمين). I adore that beautiful khatimah. mak meninggal hari Jumaat, solat jenazah oleh orang-orang soleh insyaAllah. ramai gila. aku tengok perkarangan surau penuh (or is it a mosque am not sure statusnya masa tu). dekat tanah perkuburan pun ramai. yang jauh-jauh solat jenazah ghaib. it felt alive. 

so, starting from her death, I really wanted to know --
"mak, is it hurt? how it feels like when dying?"


aku takut nak tidur. rasa macam kematian tu bila-bila masa saja (baru sedar). bodohnya aku, benda dah maklum tapi aku selalu lupa. aku macam -- "what if I won't wake up in the morning?". the thought scared me to death. siapa yang tak takut untuk mati dalam keadaan kita tahu kita amal tak cukup, dosa tak terampun lagi. 

so, what is the solution?

aku nampak al-Mulk. fadhilat amalnya yang boleh membantu di alam barzakh. jadi, aku mula baca. tidaklah sebelum ni aku langsung tak baca. bukan setiap malam dibaca, tak konsisten. jadi, setiap malam aku akan bertempur dengan diri yang malas - "baca al-Mulk atau kau akan menyesal". yes, I was blackmailed by myself. or the truth is, it's a blackmail from Allah. ugutan dan amaran yang hadafnya adalah untuk membantu aku yang terlalu banyak dosa supaya di alam sana nanti - tidaklah sengsara.



Nak kenal Allah kenalah menyelami surah al-Mulk kerana surah ini menceritakan tentang Allah. Dengan ayat-ayatnya, kita berdakwah kepada manusia dengan memperkenalkan Allah kepada mereka. Ianya menceritakan tentang kehebatan Allah. Ia juga tentang alam. Allah suruh kita lihat alam ini supaya kita ingat kepada kekuasaan Allah, supaya tunduk dan akur kepada-Nya dengan penuh kehambaan. Takut untuk bermaksiat dan menderhaka kerana di hujungnya ada azab. Para sahabat r.a akan menangis ketika membaca ayat-ayat dari surah ini yang berkaitan dengan neraka berulang-ulang kali. Seolah-olah jelas sekali mereka nampak gawang api neraka dan ngaumannya dalam surah ini. Moga kolam airmata kita tidak pernah kering ketika menatap surah ini. 
(( Ustazah Wahibah Tahir ))



there is no problem with no solution. there is no question with no answer. with Allah, everything's well-scripted. tak mudah nak istiqamah beramal. tapi paksalah diri kalau sedar diri banyak dosa. nak baca al-Mulk dengan harapan semoga adalah pertolongan di alam sana. sebab tak pasti tidur kali ni boleh bangun lagi tak esok pagi. sebab kita suka tangguh taubat dengan tak-apalah-esok-ada-lagi.


untuk usaha konsisten membaca al-Mulk setiap malam, istiqamahkan bertanya pada diri sendiri setiap malam --

"what if I don't wake up tomorrow while I still don't seek for Allah's forgiveness for my infinity sins?"


panjang ya? tak sempat tangkap? okay, aku kasi pendek --

"what if I don't wake up tomorrow?"


panjang lagi? okaylah.

"what if I die?" 


dok pehe? okay okay.

"wey kalu mati kekgi gano weyyy?"



-- of course we'll die. we will die. 

the question helps a lot. and the answer is the ultimate shot. I get scared. so will you, insyaAllah. 


dear readers, may we see each other in the highest jannah -- آمين



No comments:

Post a Comment

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”